Pesan Za’aba Kepada Kaum Ibu….

Bahagia rasanya apabila semakin ramai pembaca muda yang melazimi karya Za’ba, terbitan Dewan Bahasa & Pustaka ini. Mungkin kerana inti karya ini di sebut-sebut oleh beberapa figur berpengaruh; influencer dalam dunia buku seperti Tuan ZF Zamir dalam post beliau di sini, selain penerbit buku yang progressif seperti Jejak Tarbiah yang menerbitkan buku Revolusi Budi yang berinspirasikan pemikiran Za’ba.

Za’ba agak popular di kalangan massa, dengan karya beliau ‘Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri’. Namun, jika di ‘bedah’ karya beliau yang lainnya, seperti ‘Mencapai Keluhuran Budi’, pembaca akan terpukau dengan begitu jelas dan terangnya huraian idea yang cuba di sampaikan Za’ba, berkenaan pengamalan agama sebenar yang harus di hayati oleh orang melayu di zaman itu. Di sulami kritikan sosial dan huraian tentang hakikat serta konsep beragama, Za’ba juga memberi anjuran bagaimana seharusnya muslim perlu menggunakan akal kurniaan Allah dalam beragama.

Salah satunya, Za’ba berbicara tentang tanggungjawab ibu bapa.  Za’ba menekankan tentang betapa pentingnya bagi ibu bapa jalankan tanggungjawab mereka dahulu terhadap anak sebelum mereka menuntut hak dari anak untuk menghormati dan menjaga mereka pula. Dalam mendidik anak-anak, saya kira Za’ba menekankan ‘substance is more important than form’. Aspek budi mesti ditekankan dalam mendidik anak-anak, bukan sekadar pengalaman agama secara luaran atau fizikal sahaja. Agak terpukau saya apabila membaca pesan Za’ba kepada ibu-ibu, dengan memberi gambaran aspirasinya terhadap wanita (ibu) yang mencorak pendidikan anak dan keluarga. Bagaimanakah sebenarnya yang dikatakan wanita atau ibu yang hebat dan terpelajar itu?

Ibu yang berpelajaran istimewa pada zaman kemajuan sekarang ini,

Ibu yang celik matanya mengetahui hal-hal dunia yang lebih luas dari kelongkong dapurnya dan ceruk-ceruk keliling rumahnya dan daerah kampungnya,

Ibu yang mengerti perkara-perkara lebih tinggi daripada berbualkan rantai emas dan kerabu intan dan sebagainya,

Ibu yang lebih bertanggungjawab daripada semata-mata hendak bersolek dan meniru-niru pembawaan Barat![/su_quote]

Sejak dari tahun 1920-an lagi Za’ba  menasihatkan golongan ibu bukan sekadar berbicara tentang kerja dapur, rantai emas dan bersolek semata-mata. Tetapi, peranan wanita dan ini adalah lebih dari itu, seiring dengan kaum bapa dalam pendidikan anak-anak dan pentadbiran rumahtangga, melayu suluhan agama dan ilmu.  Za’ba menyeru wanita menjadi woman of substance dan tidak hanya mementingkan perkara-perkara luaran.

Dalam buku ini, Za’ba menghujahkan bahawa kebahagiaan, ketinggian dan kecemerlangan manusia perlu digarap melaui agama. Agama dapat membentuk, mendidik dan membesarkan manusia, sesuai dengan keadaan pada hari ini dan akan datang. Namun pemahaman agama yang verbena, menatijahkan pula medan berbeza. 10 rencana Za’ba yang dikumpulkan dalam buku ini, mengupas konsep-konsep asas dalam memahami, menghayati agama dan aplikasinya dalam hidup insan; termasuk: Agama dan tujuannya, Perlunya didatangkan agama, Agama yang sebenar, Mustahaknya pengetahuan agama, Ibu bapa – guru yang pertama, Cara-cara mendidik anak-anak, Didikan di dalam urusan rumahtangga, Kewajipan ibu bapa kepada anak-anak, Kewajipan berjimat cermat dan Faedah berjimat cermat.

Ulasan Buku: ‘Merantau Ke Deli’ dari Adia Feliz

Ulasan terbaik novel Merantau Ke Deli, yang telah di hantar oleh Adia Feliz kepada kami, pada bulan Mac 2017:

“Sebenar-benarnya, saya baru dua, tiga hari ini sahaja mengenal Hamka. Ini buku pertama nukilan beliau yang saya habiskan pembacaannya. Memang indah, sarat lagi mengena.

Hidup merantau, bekerja jauh di negeri orang membuatkan buku ini terasa dekat betul di mata saya. Saya terpanggil untuk menulis ulasan ini kerana buku beliau yang satu ini ada sudah di tangan saya, lagi pula ada orang mahu menekun ulasan saya, saya usahakan tulisan ini. Padahal, bertahun-tahun lamanya saya mendengar nama beliau, saya tahu harum namanya dalam dunia penulisan rantau ini tidak saya pedulikan. Belum sampai seru.

Setelah saya baca buku ini, ternyata bahasanya tidak berat seperti yang saya sangkakan sebelum ini. Tema poligami, hidup bermadu dan perihal adat yang dibawa dalam buku ini sungguh berat, sedikit sensitif tentunya bagi kaum wanita tetapi ringan sahaja lenggok cerita dan perbualan antara watak-wataknya. Mudah faham, jelas dan lurus.

Saya bukan orang Minang bukan juga Jawa. Hanya Melayu bercampur darah Siam dan India. Tidak banyak, sedikit saya tahu adat-adat orang Minang dan Jawa sepanjang saya keluar dari tanah Jelapang Padi. Setelah membaca, banyak saya belajar dan tahu bagaimana serta apa yang berlaku terhadap seorang pemuda Minang dalam hidupnya seperti Leman. Bagaimana juga penerusan hidup seorang wanita Jawa si Poenim, yang bijak lagi baik budi. Fahamlah juga saya sedikit bagaimana ditatang anak perempuan Minang, cara mengasihi mereka dan apa letak duduk mereka dalam suku berlembaga itu. Semuanya memberikan ilmu buat saya.

Tentang hal perkahwinan, poligami, bergaul dalam rumah tangga dan suasananya memberikan saya sebuah kefahaman yang baru bahawa manusia itu hatinya bolak -balik. Yang hari ini terasa teguh betul pendiriannya, esok sudah kendur meleleh tiba-tiba. Sikap ini saya lihat pada Leman. Pandangan saya tinggi pula terhadap Poenim. Saya fikir dia cuma perempuan biasa mahu hidup pun biasa-biasa namun salah pula jangkaan saya. Dia malah orangnya sangat berbudi bahasa, tahu diuntung, bijak dan mahu berubah hidup menjadi dekat dengan Tuhan. Sungguh tabah mbak ayu ini. Terkesan betul saya dengan ranjau hidupnya kerana ya, kami insan menumpang di tanah orang. Kalau ada yang ikhlas betul menghulur tangan mahu memberi, mahu pula sehidup semati pasti kami terima dengan penuh pengharapan.

Manusia itu tidak boleh hidup sendiri, takut ditelan kesunyian. Mariatun isteri kedua Leman, orang senegeri lagi seadat, muda orangnya pastilah sedikit pendek akalnya. Sedari kecil lahirnya ditimang-timang tidaklah pandai betul berpanas-panas,bersusah-susah di tempat orang. Suyono, pemuda yang asalnya kuli, anak semang rupanya-rupanya punya jiwa besar. Cukup berbudi dan bijak juga seperti Poenim. Memang bukan anak semang biasa!

Saya belajar lagi bahawa hidup ini pasti ada turun naik rodanya. Yang senang tidak selamanya senang. Yang susah tidak selamanya susah. Yang susah sudah senang, boleh pula susah dan senang kembali. Roda tuan-tuan! Memaafkan dan menyelesaikan hal dendam memang sukar tetapi boleh ia jadi senang dengan jiwa dan pemikiran waras. Walau hidup kacau sehari-hari , berkeringat mencari sesuap nasi, ia menjadi aman dengan hati yang sentiasa tahu bersyukur dan berpada-pada. Kebijaksanaan serta budi seseorang manusia itu memang terlihat dari kata-kata dan cara hidupnya.

Pendek kata, buku ini telah memberi banyak teladan kepada saya. Juga ilmu hidup. Saya sengaja membaca lambat-lambat di akhir bab buku ini kerana berat hati menghabiskannya. Tidak mahu lekas sampai ke penghujung. Sedar saya bahawa penulisnya Buya Hamka sudah tiada di dunia. Tidak akan ada lagi sambungan kisah ini.

Saya tidak mahu mengulas panjang tentang watak, perwatakan dan plot cerita ini. Biarlah saya sentuh sedikit sahaja buat mengajak orang jadi tertarik dan mahu membaca nukilan ini. Persiapkan diri anda dengan keterbukaan dan penerimaan ketika membacanya. Baru senang dihadam segala isi tersurat dan tersirat. Memegang sebahagian adat itu seni indah, menurutnya penuh membawa padah. Ikatlah adat budaya dengan tali agama. Pasti jelas lagi indah hidup bertujuan.”

Gadis ini Ditembak Hanya Kerana Mahu Ke Sekolah!

Ini adalah buku kedua memoir kisah kanak-kanak yang saya baca, selepas buku “A Child Called It” kisah benar tulisan David Pelzer.

Ia berkisar tentang seorang kanak kanak perempuan yang membesar dikalangan masyarakat yang konservatif, ditembak kerana mempertahankan haknya untuk mendapat pendidikan sebagaimana kanak kanak lelaki. 

Watak berani dan yakin diri oleh kanak kanak yang bernama Malala ini memang berlainan dengan kawan kawan yang lain. Ketika ramai yang akur dengan tekanan Taliban yang menghalang pelajar perempuan ke sekolah, Malala tidak gentar dengan ugutan yang diterima. 

Setelah membaca buku ini, saya yakin sekali bahawa ‘Malala tidak wujud dengan sendirinya atau secara kebetulan’. Asuhan dan acuan ayahnya, Ziauddin Yousufzai yang begitu berlainan sekali dengan lelaki kebiasaan di kawasan itu telah ‘melahirkan malala’.

Ayahnya menganggap potensi perempuan dan lelaki sama. Sebagaimana lelaki perlu kesekolah, begitu juga perempuan. Ayahnya juga menghormati kebebasan anaknya dalam berpendapat, bertanya soalan, mencari ilmu, berani menyatakan kebenaran.

Terdapat 2 perkara yang menarik perhatian saya ketika membaca:

1- Definisi amal soleh.

Amal soleh selalunya hanya di kaitkan dengan aktiviti di masjid, bersedekah harta, memberi nasihat keagamaan. Tanpa sedar, kita telah mengiktiraf fahaman sekular yang mana amal soleh tanya berkait dengan masjid, dan tidak pula berkait dengan amalan kehidupan harian.

Definis amal soleh amat luas, jika kita memperakui kesyumulan islam dan percaya islam itu rahmat kepada semua, pasti kita percaya bahawa amal soleh merangkumi semua jenis kebaikan dalam aktiviti seharian manusia. Kata-kata dalam buku ini ada benarnya: 

“If people volunteered the same way to construct schools or roads or even clear the river of plastic wrappers, by God, Pakistan would become a paradise within a year. The only charity they know is to give to mosque and madrasa”

2- Masyarakat yang melahirkan extremism.

Taliban & kumpulan ekstrimis juga tidak wujud dengan sendirinya. Ianya bukan semata-mata lahir dari interpretasi agama yang sempit. Status pendidikan, sosial & ekonomi juga menyumbang kepada kelahiran ekstrimis. Dalam hal ini, agama tidak lebih sebagai alat semata-mata.

“A khan’s daughter cant marry a barber’s son and a barber’s daughter cant marry a khan’s son. We Pashtun love shoes but dont love the cobbler; we love our scarves and blankets but do not respect the weaver. Manual workers made a great contribution to our society but receive no recognition, and this is the reason so many of them joined the Taliban – to finally achieve status and power”

Penulis begitu ‘descriptive’ sekali apabila menceritakan keindahan Swat, (yang mendapat jolokan ‘Switzerland of the East’ menyebabkan saya yang membaca kerap berhenti dan membayangkan kehidupan penduduk Swat yang kaya dengan keindahan alam semulajadi dan juga tinggalan sejarah.

Terdapat banyak runtuhan patung buddha di sekitar kawasan ini, kerana ia merupakan kawasan yang pernah di diami oleh penganut Buddha pada abad ke 18. Mereka menginap di kawasan ini kerana tertarik dengan keindahan dan ketenangan Swat yang ideal untuk aktiviti meditasi.

Bagi saya, hero dalam kisah ini ialah bapanya. Besar pengaruh bapanya dalam diri Malala. Banyak pengajaran dapat dipelajari dari Ziauddin Yousufzai.

Bapanya berkata dalam satu majlis dengan rendah diri:

“In my part of the world, most people are known by their sons. I am one of the few lucky fathers known by his daughter”

Ia bacaan yang ideal untuk lelaki, para bapa muda, sebagai pengajaran bagaimana melahirkan ‘Malala’, juga mengenali sifat-sifat & pemikiran ala-Taliban yang perlu dijauhi dalam mendidik anak-anak.

Ulama Tafsir Ini Melawan ‘Taboo’, Bila Menulis Kisah Cinta…

Ulasan yang menarik, ditulis oleh Tuan Shaharom TM Sulaiman:

“Sekiranya Hamka masih hidup. Beliaulah penulis paling kaya di Asia Tenggara”, begitulah catatan Buku Rekod Malaysia (1997). Apa tidaknya hampir sebahagian besar karyanya telah diulang cetak melebihi sepuluh kali oleh pelbagai penerbit di Indonesia, Malaysia, Singapura dan Brunei. Sehingga ke hari ini, karya-karyanya berupa novel, buku agama, falsafah masih terus dicetak dan diterbitkan kembali dalam wajah baru.

Karya-karya Hamka cukup segar, berinspirasi dan menyentuh kalbu. Kita akan merasa kelainannya dan mendapati ‘sesuatu yang baru’ walau telah beberapa kali membacanya. Bahasanya cukup memikat, halus, bersopan tetapi penuh dengan sindiran dan kritikan sosial. Bacalah Falsafah Hidup, Dibawah Lindungan Kaabah, Tenggelamnya Kapal Van der Wijck, Tasawuf Moden misalnya, maka kita akan mengerti akan pengamatan Hamka yang tajam dan kritis terhadap adat, budaya, kehidupan beragama, masalah sosial, politik. Perjalanan intelektualnya membawa ia ke Timur Tengah, belahan Asia, dan Amerika. Kesemuanya memperkayakan nuansa pemikirannya dan tertuang dalam pelbagai genre penulisanya yang melebihi 110 buah karya.

Antara sekian banyak karya Hamka yang diterbitkan kembali adalah roman cinta antara dua darjat iaitu Merantau ke Deli. Novel ini asalnya adalah tulisan-tulisan bersiri yang dimuatkan dalam majalah Pedoman Masyarakat antara tahun 1939 hingga 1940, kemudian diterbitkan dalam bentuk buku pada 1941 oleh penerbit Cerdas di Medan. Novel ini versi Malaysia (2016) diterbitkan oleh PTS Publishing dengan mengekalkan keaslian bahasa asal yang digunakan Hamka tanpa sebarang perubahan untuk menjadi rujukan pada masa akan datang. Pihak penerbit turut menyediakan glosari di bahagian belakang buku pada perkataan yang mungkin tidak difahami oleh pembaca di Malaysia.

Novel ini berkisar tiga tokoh utama iaitu Leman, Poniem dan Mariatun yang melalui pahit manis kehidupan bermadu yang terikat dengan adat. Novel ini menceritakan bagaimana pengaruh adat, terutama pada adat Minang Kabau yang kuat cuba untuk menyatu dengan adat lain iaitu adat Jawa melalui perkahwinan yang memang sukar pada zaman itu. Perkahwinan yang dialami oleh tokoh-tokoh dalam cerita ini banyak mengalami cubaan sehingga pada akhir cerita kembali pada adat masing-masing. Inilah yang dialami oleh Leman yang pada mulanya bernikah dengan Poniem kemudian pengaruh adat dan darjat berkahwin pula dengan Mariatun. Dan disinilah bermula konflik rumahtangga hingga berlaku perceraian antara Leman dan Poniem.

Bagi Hamka novel atau roman ini amat memuaskan hatinya kerana beliau menyaksikan sendiri situasi itu. Menurut Hamka dalam kata pengantar novel versi asalnya, “Pada perasaan saya, diantara buku-buku roman yang saya tulis, Merantau ke Deli inilah yang lebih memuaskan hati. Sebab bahannya semata-mata saya dapati dalam masyarakat sendiri yang saya lihat saya saksikan. Sebalik saya pulang dari Mekah di tahun 1928, berbulan-bulan saya menjadi guru agama di satu pekan kecil, tempat hidup pedagang-pedagang kecil, bernama pekan Bajalingai dekat Tebing Tinggi, Deli. Saya saksikan dan saya pergauli kehidupan pedagang kecil dan saya lihat kehidupan kuli-kuli kontrak yang diikat oleh “Poenale Sanctie” yang terkenal dahulu itu.Maka daripada kehidupan yang demikianlah saya mendapatkan pokok bahan dari ceritera Merantau ke Deli”.

Memang tanah Deli khusunya Sumatera Timur amat terbuka kepada penerokaan dari luar, terbuka pada pengusaha-penguasaha besar bangsa asing khususnya Belanda yang menanam kelapa sawit, tembakau, nenas. Maka berduyuduyunlah orang dari pelosok Indonesia datang ke sana untuk mencuba nasib. Maka terbentuklah komuniti ‘kuli-kuli kontrak’. Setelah menempuh berbagai kesulitan, timbullah suatu asimilasi bangsa. Akhirnya lahir satu keturunan yakni generasi baru yang dinamakan “Anak Deli”.

Novel ini merupakan antara novel-novel terawal Hamka sekaligus membuktikan Hamka seorang  sasterawan yang memahami hati nurani bangsanya. Dalam diri Hamka bukan saja tergambar seorang ulamak tetapi seorang sosok multi-dimensi;- sasterawan, budayawan, politikus, reformis sekaligus” pencerita” yang bijaksana. Bayangkan menulis novel cinta pada ketika itu di Indonesia adalah “tabu” bagi seorang ulamak. Hamka pernah dikritik hebat ketika menulis novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wicjk.

Setelah beberapa tahun novel itu diterbitkan, Hamka berkata…”…dengan sendirinya heninglah serangan dan tentangan itu, dan kian lama kian mengertilah orang betapa perlunya kesenian dan keindahan dalam hidup manusia”.

Dan Hamka melakukannya dengan penuh adab dan sopan sebagai satu kritikan sosial pada masyarakat.

10 Buku Kisah Wanita Besi Perlu Dibaca Setiap Wanita (dan Lelaki!)

8 Mac 2017 adalah hari untuk meraikan Hari Wanita Antarabangsa, ia istimewa untuk meraikan usaha, semangat dan pengorbanan wanita dari pelbagai jalur kehidupan.

Wanita sering menjadi peguat sesuatu entiti, samada di tempat kerja atau di rumah. Meskipun di zaman moden ini, kebanyakkan wanita telah memegang peranan yang sama penting dengan kaum lelaki, masyarakat kita masih belum bebas sepenuhnya dari persepsi wanita mudah dipermainkan, wanita golongan kelas ke-dua, wanita diperdagangkan umpama komoditi, atau lebih teruk lagi, wanita tidak perlu belajar tinggi dapatkan ilmu, kerana akhirnya tempatnya hanya di dapur menjaga anak.

Walhal, kerana salah satu peranan wanita ialah mendidik anak dan mengurus rumah tangga disamping tanggungjawab lain, adalah amat perlu bagi wanita mendapat pendidikan yang baik, keterbukaan menyatakan pendapat, padangannya diberikan perhatian, di hormati, selagi mana tidak melanggar norma sebagai manusia beradab. Masakan kita serahkan urusan rumahtangga dan pendidikan anak kepada wanita yang  dinafikan pendidikan atau yang sentiasa tertutup pemikirannya?

Di era ini, lelaki dan wanita perlu sama sama berganding bahu ‘membina’ wanita yang ada dalam lingkungan masing-masing – adik, kakak, ibu, jiran atau kawan. Pastikan wanita disekeliling kita yang sedang di tindas atau dinafikan hak memajukan diri terus dibantu dan dibebaskan dari ‘belengu’ yang merugikan negara. Cubalah anda lihat video ringkas Justin Trudeau ini tentang apa pendapat beliau tentang wanita dan perenna lelaki dalam memajukan wanita.

Sebagai menyemarakkan lagi semangat dan inspirasi buat wanita dikalangan kita, kami bariskan 10 buku yang membawa watak wanita yang….

  • Berani dan cekal mengubah nasib sendiri
  • Berkorban demi nilai kemanusiaan,
  • Berprinsip, wanita mendahului perubahan masyarakat
  • Bijak menentukan masa depan hidup sendiri
  • Mengatasi halangan-halangan yang mampu menggagalkan impian
  • Memasang impian besar

Bersama 10 buku ini, kami sertakan sinopsis atau ulasan buku dari pembaca terpilih.

#1 – SAYA MALALA (I’M MALALA EDISI BM) – Malala Yousefzai & Christina Lamb

Apabila Taliban menguasai Lembah Swat di Pakistan, seorang gadis cilik mula bersuara. Malala Yousafzai enggan berdiam diri tetapi berjuang menuntut haknya mendapatkan pendidikan. Pada Oktober 2012, tatkala usianya mencecah 15 tahun, nyawa Malala hampir-hampir tergadai. Dia ditembak di kepala semasa perjalanan pulang ke rumah dari sekolah dan harapan untuk hidup tipis. Namun, penyembuhan Malala yang hebat telah membawa dia dari kawasan terpencil di utara Pakistan ke dewan Bangsa-bangsa Bersatu di New York. Pada usia 16 tahun, dia muncul sebagai lambing protes keamanan global. Setahun kemudian, dia menjadi penerima Hadiah Nobel Keamanan yang termuda.

#2 – KUNANG PESISIR MORTEN – Raiha Bahaudin

 

Kampung Morten 1984. Dengan sebatang sungai kotor bukan saja dipenuhi dengan sampah sarap dan ketam lumpur Uca Annulipes. Juga telah menjadi garis ghaib pemisah dua komuniti bangsa selama berdekad-dekad. Sehinggalah keajaiban berlaku dengan kehadiran seorang budak perempuan sembilan tahun comotnya ya ampun berambut gerbang.

Dhiya; seorang pemikir visual genius bersama-sama sahabatnya Adi dan Lim meneroka kota Melaka, menjadi usahawan kecil, menerokai dunia lukisan Monet juga menjejak pencuri berkaki ghaib. Dan tanpa mereka sedari, sedikit demi sedikit perkara- perkara kecil yang mereka lakukan telah menaut jurang tebing antara dua bangsa.

#3 – MERANTAU KE DELI – Hamka

Dalam kisah ini, berlakunya krisis dalam rumah tangga Leman & Poniem akibat wanita lain. Akibatnya, Leman menceraikan Poniem dengan talak 3.

Poniem yang jatuh terduduk diceraikan talak 3, tidak tenggelam dengan nafsu kesedihan atau kemurungan. Beliau bangkit membina hidup yang baru, jauh meninggalkan Leman.
Hamka memberi ’empowerment’ kepada wanita yang mengalami nasib yang sama dengan Poniem, untuk bangun meneruskan dan memajukan hidup.
Hamka memilih untuk mengenengahkan sisi manusiawi dalam isu perkahwinan. Dalam kebanyakkan hal, ramai cenderung menggunakan justifikasi agama semata-mata tanpa melihat nilai manusiawi, yang akhirnya menganiaya wanita. Wanita yang dianiaya ini tidak membiarkan nasib nya ditentukan oleh lelaki, tetapi bangun memandang ke hadapan memajukan diri.

#4 – NAMASTE – Siti Noridah

Buku ini mengisahkan tentang pengembaraan Siti Noridah Ab. Rahman di India pada tahun 2014 dan 2015. Mengembara di India telah mengajar beliau banyak perkara tentang kehidupan secara umumnya. Malah sepanjang tempoh pengembaraan solonya di sana, beliau sering diuji ketahanannya dari segi mental dan juga fizikal. Sebenarnya, bukan perkara yang mudah untuk mengembara seorang diri sebagai seorang wanita di India.

Beliau yang sememangnya gemarkan pengembaraan penuh cabaran, telah menjelajah ke daerah yang berhampiran dengan sempadan Tibet yang memerlukanpermit khas untuk ke sana. Keunikannya budaya, adat resam dan sejarah di India juga adalah sesuatu yang tidak kurang hebatnya.

Semoga kisah pengembaraan beliau menjadi inspirasi kepada mereka yang ingin mengembara ke India juga suatu hari nanti, khususnya wanita!

#5 – KISAH HIDUPKU – Helen Keller

Helen Keller adalah perempuan yang lahir normal layaknya bayi lainnya. Tiba-tiba penyakit misterius saat ia baru berumur 19 bulan membuatnya buta dan tuli selamanya. Tetapi kondisi itu tidak memupus semangatnya untuk memahami diri dan dunia. Adalah Anne Sullivan, seorang guru yang penuh cinta, datang bak peri pembawa cahaya bagi dunia Helen yang gulita.

Semangat mengatasi halangan sebagai wanita pekak dan buta, amat tinggi. Perlahan-lahan dengan bimbingan gurunya, beliau belajar mengenal huruf, membaca dengan cara istimewa yang digunakan gurunya. Beliau menulis cerita pertama pada usia 12 tahun, hingga berjaya menjadi wanita buta & pekak pertama yang meraih gelar sarjana. Dan ia tak kenal lelah meneruskan perjuangan melawan penindasan atas kaum perempuan dan kaum pekerja, peperangan, dan penjajahan.

Kisah hidup Hellen Keller ini telah menginspirasi puluhan juta orang di dunia. Diterjemahkan ke dalam lebih dari 50 bahasa, memiar ini diakui sebagai salah satu buku paling penting di zaman ini.

#6 – MOGA BONDA DI SAYANG ALLAH -Tere Liye

Gelap, Melati hanya melihat gelap. Hitam. Kosong. Tak ada warna…. Senyap! Melati hanya mendengar senyap. Sepi. Sendiri. Tidak ada nada….”

Melati, gadis kecil yang berusia 6 tahun. Wajahnya lucu, comel, menyenangkan, namun dia buta dan tuli sejak umurnya 3 tahun. Selama 3 tahun itu dunia Melati gelap, kosong, sepi. Dia tidak mempunyai akses mengenal dunia dan seisinya. Rasa ingin tahu yang dipendam bertahun itu akhirnya memuncak, menjadikan Melati kecewa, hampa. Dia menjadi anak yang sukar untuk dikendali. Bonda Melati dan ayahnya sudah kehabisan cara. Mereka hampir putus asa apabila akhirnya harapan itu tiba….

Namun akhirnya, Tuhan menemukan caranya ketika butir-butir hujan menghunjam bumi. Keajaiban itu datang ketika air pancut dan titisan hujan mengalir di sela jemari kecil Melati.

#7 – THE GIRL IN TUNNEL EDISI BM – Mejar M Qayyum & Siti Nur Sakinah

Kembara jiwa dalam misi kemanusiaan telah mencatat satu sejarah yang sungguh mahal buat remaja berusia 16 tahun bersama Nur Sakinah Hanani Bt Mohd Azmi. Beliau telah menyertai misi ke Gaza tetapi terpaksa menghadapi saat getir menyeberang ke sempadan Raddah ke Gaza melalui terowong bawah tanah buatan manusia. Terowong yang menjadi talian hayat buat penduduk Gaza untuk perubatan dan makanan serta menyelamatkan mangsa-mangsa peperangan yang krtikal. Pendedahan eksklusif dari “Tunnel Girl” ini perlu dimiliki dan dibaca oleh remaja sebagai sumber inspirasi dari azam menjadi pejuang agama, bangsa dan negara.
“Kesempatan yang kecil seringkali merupakan permulaan daripada usaha yang besar”

#8 – BAGAIMANA ANYSS NAIK KE LANGIT – Faisal Tehrani

Bagaimana Anyss Naik ke Langit menceritakan tentang perjuangan wanita yang teguh memperjuangkan nasib golongan tertindas; Prof.Anyss dan pasukannya dalam membela hak hidup orang asli dan nasib gadis-gadis Penan yang diperkosa oleh pembalak di Sarawak.


Tahun dan generasi berganti, nasib orang asli meneruskan hidup mereka dihutan tanpa diganggu pembalak masih tidak banyak berubah. Telah ramai yang mati akibat sakit; tumbuhan & haiwan yang menjadi ubat dan makanan mereka telah mati dan ditebang. Air minuman dan mandian mereka kotor yang dicemari oleh kerja-kerja pembalakan.

Perjuangan Anyss dan sepasukannya adalah perjuangan membela orang kecil yang dianiaya umpama antara kerja kerja Nabi Muhammad yang dahulu, membela nasib orang orang yang dianiaya, mengangkat hak hidup mereka sama rata dengan orang lain. Buku ini diharapkan dapat memberi inspirasi kepada kaum wanita supaya yakin diri, terus bangkit dan berani berhadapan dengan kuasa besar, demi menegakkan keadilan.

 

Setelah habis membaca buku ini saya bertanya kepada diri sendiri; ‘Bagaimanakah saya naik ke langit nanti?’

#9 – MY NAME IS HASMAH – Dr Siti Hasmah Ali

Sebagai salah satu daripada doktor wanita Melayu pertama, Tun Dr Siti Hasmah Mohd Ali di sayangi lapisan generasi rakyat Malaysia. Beliau meninggalkan perkhidmatan ketika suaminya Tun Dr Mahathir Mohamad mencapai hierarki tertinggi dalam politik dan berterusan untuk 22 tahun Beliau adalah isteri Perdana Menteri yang paling lama berkhidmat di Malaysia. Di peringkat antarabangsa dan tempatan dia kekal sebagai penyokong kuat untuk isu-isu pembangunan kesihatan awam dan usaha memajukan kaum wanita, khususnya diluar bandar.

My Name is Hasmah aadalah kisah seorang wanita yang mempunyai  pelbagai peranan – doktor, peguam bela, anak perempuan, kakak, isteri, ibu.

#10 – HALF THE SKY: TURNING OPPRESSION INTO OPPORTUNITY FOR WOMEN WORLDWIDE – Nicholas Kristof

Pengembaraan penulis melalui Afrika dan Asia sanggup diredah untuk mendapatkan kisah wanita luar biasa yang bergelut demi ‘survival’, ada di antara mereka adalah remaja Kemboja dijual sebagai hamba seks dan seorang perempuan Kush yang mengalami kecederaan dahsyat ketika melahirkan anak, akibat disiksa secara fizikal.

Kisah ini juga menunjukkan bagaimana inspirasi, bantuan boleh mengubah kehidupan wanita dan kanak-kanak perempuan ini. Gadis Kemboja yang berjaya melarikan diri dari rumah pelacuran akhirnya kini membina sebuah perniagaan runcit yang berkembang maju yang menyokong keluarganya.

Perempuan Kush yang disiksa, tetap bangkit dan berjaya menjadi seorang pakar bedah. Seorang ibu Zimbabwe, menerima kaunseling untuk kembali ke belajar, akhirnya memperoleh doktor falsafah dan menjadi seorang pakar dalam bidang AIDS.

Melalui cerita-cerita ini, Kristof dan WuDunn menyimpulkan bahawa kunci kepada kemajuan ekonomi dan kestabilan institusi keluarga terletak pada potensi wanita. Di sebahagian besar dunia, sumber ekonomi dieksploitasi oleh penduduk wanita. Negara-negara seperti China telah meraih keuntungan kerana golongan wanita yang paling giat menjana ekonomi keluarga, seterusnya masyarakat dan negara.