Untuk Jadi Produktif, Mengapa Perlu Belajar Tangguhkan Kerja Seperti Strategi Ini…

 

Brian Tracy menulis dalam buku Eat That Frog!, penyakit utama dalam menyiapkan kerja ialah BERTANGGUH-TANGGUH. Dalam buku ini, sebahagian besar teknik di berikan oleh Brian Tracy ialah teknik berkesan mengatasi tabiat buruk SUKA BERTANGGUH.

Menurut Brian Tracy, analogi menarik dan mudah difahami bagi menerangkan situasi sikap bertangguh ialah umpama “MAKAN KATAK”. Siapa yang sanggup makan seekor katak, jika ada pilihan lain menunggu? Brian Tracy mengulas lanjut…

Katak yang besar dan hodoh adalah analogi kerja yang penting, besar dan mencabar. Sebaliknya, katak yang kecil dan comel, umpama kerja yang mudah dan tidak penting.

Bagaimana elak sikap bertangguh dengan memahami analogi MAKAN KATAK ini? Begini:

Mulakan hari anda dengan melakukan kerja yang paling sukar dan besar

Mengapa?

Secara analogi nya Brian Tracy mencadangkan, jika anda ada beberapa pilihan katak untuk dimakan hari tu, makan dahulu katak yang besar dan hodoh, barulah diikuti kata-katak yang lain. Strategi memulakan hari dengan kerja yang paling penting dan mencabar dapat mengelakkan anda dari bertangguh dari menyelesaikan urusan harian, kerja mahupun tanggungjawab keluarga.

Strategi ini, tidak mudah dilazimi dan ia perlu di latih. Secara lumrah, jika kita ada 5 urusan perlu di selesaikan dalam sehari. Tahap kritikaliti dan keutamaan kerja semuanya tidak sama. Lazimnya kita cenderung memulakan dengan kerja paling mudah dan tidak penting dan mengelak untuk selesaikan kerja sukar dan penting. Akibatnya, masa prima kita hanya digunakan untuk selesaikan kerja remeh, dan kerja penting yang berimpak tinggi masih lagi tertangguh dari satu hari ke hari yang lain.

Cara begini perlu di ubah. Strategi ini menuntut kita untuk latih diri mendahulukan urusan atau kerja yang penting dan belajar bertangguh melakukan kerja-kerja remeh dan tidak penting selepas urusan penting diselesaikan. Dalam bahasa analogi Brian Tracy, makan dahulu katak besar dan hodoh, tangguhkan dahulu untuk makan katak kecil dan comel.

Untuk membiasakn diri dalam strategi MAKAN KATAK yang paling HODOH ini, Brian Tracy berkongsi cara praktikal dan terbukti berkesan.

Bagaimana?

  1. Senaraikan tugas, tulis di atas kertas.

    Jadikan ia satu habit dan kelaziman. Jangan biarkan senarai kerja anda terperap di dalam ‘kepala’ sahaja. Rancang dan tulis semua tugasan anda di kertas atau jurnal harian.. Ini dapat menggerakkan minda separa sedar anda untuk bersedia secara mental dan fizikal bagi  implimentasi strategi menyelesaikan urusan-urusan tersebut.

  2. Susun semula prioriti: Patut vs. Perlu.

    Katakan anda ada 10 uruapan, kenal pasti dan susan mengikut prioriti. Amalkan 80/20 rule untuk kemal-asti kerja atau urusan yang memberi nilai tambah tertinggi, paling penting dan yang memberi impak besar .

  3. Pilih tugas yang paling penting.

    Setelah anda menyenaraikan, meyusun tugas penting, separa pentinf dan kurang penting, pilih satu tugas paling kritikal untuk anda lakukan pada hari tersebut. Tugas yang anda pilih ini mestilah kritikal dan memberi impak samada jika anda selesaikan atau impak jika tidak diselesaikan.

  4. Cipta zon senyap. 

    Putuskan hubungan anda dengan email, media sosial, internet dan ada sahaja yang boleh mengganggu fokus anda.

  5. Ruang kerja yang kemas.

     Ruang kerja yang kemas dan teratur dapat menjadikan minda anda lapang , kurang gangguan dari perkara tidak perlu dan memberi suasana kondusif untuk terus melakukan kerja.

  6. Bahagikan tugas besar kepada kumpulan kecil & tetapkan blok masa.

    Jika anda menetapkan 3 jam untuk selesaikan sesuatu tugas,anda boleh bahagikan blok masa kepada setiap 30 minit (6 blok masa)  atau 1 jam (3 blok masa). Cara ini lebih efisien untuk anda pastikan tiada aspek kerja yang tertinggal dari diselesaikan.

  7. Displin.

    Bukan mudah mahu displin untuk terus ‘MAKAN KATAK yang paling hodoh dan besar setiap hari, setiap pagi’. Ia memerlukan semangat dna keinginan willpower yang tinggi. Namun, jika urusan penting, sukar dan bear dilakukan dahulu, semangat kita masih belum terhakis dek gangguan sekeliling.

  8. Konsisten selama 21 hari

    Konsistensi adalah kunci utama dalam membentuk mana-mana habit. Cuba lakukan cara praktikal anjuran Brian Tracy dalam buku Eat That Frog! ini dan anda dapat rasaran tapa produktiviti dan efisiensi dalam lakukan kerja anda bertambah.

Apakah Eat That Frog! berbaloi untuk di baca?

Sudah pasti! Terutamanya jika anda Jika anda mendapati masalah bertangguh kerja sukar di atasi dan memberi impak kepada kualiti kerja dan hidup. Eat That Frog! menawarkan koleksi ringkas, mudah faham dan mudah amal untuk di cuba. Sebab-sebab bertangguh kerja bagi setiap orang adalah berbeza, taktik Tracy adalah agak pelbagai dan menyeluruh boleh menjadi rujukan yang fleksibel untuk pembaca, samada untuk diaplikasi kan di lapangan kerja, pelajaran mahupun tugasan keluarga.

Highly recommended!

Pesan Za’aba Kepada Kaum Ibu….

Bahagia rasanya apabila semakin ramai pembaca muda yang melazimi karya Za’ba, terbitan Dewan Bahasa & Pustaka ini. Mungkin kerana inti karya ini di sebut-sebut oleh beberapa figur berpengaruh; influencer dalam dunia buku seperti Tuan ZF Zamir dalam post beliau di sini, selain penerbit buku yang progressif seperti Jejak Tarbiah yang menerbitkan buku Revolusi Budi yang berinspirasikan pemikiran Za’ba.

Za’ba agak popular di kalangan massa, dengan karya beliau ‘Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri’. Namun, jika di ‘bedah’ karya beliau yang lainnya, seperti ‘Mencapai Keluhuran Budi’, pembaca akan terpukau dengan begitu jelas dan terangnya huraian idea yang cuba di sampaikan Za’ba, berkenaan pengamalan agama sebenar yang harus di hayati oleh orang melayu di zaman itu. Di sulami kritikan sosial dan huraian tentang hakikat serta konsep beragama, Za’ba juga memberi anjuran bagaimana seharusnya muslim perlu menggunakan akal kurniaan Allah dalam beragama.

Salah satunya, Za’ba berbicara tentang tanggungjawab ibu bapa.  Za’ba menekankan tentang betapa pentingnya bagi ibu bapa jalankan tanggungjawab mereka dahulu terhadap anak sebelum mereka menuntut hak dari anak untuk menghormati dan menjaga mereka pula.

Dalam mendidik anak-anak, saya kira Za’ba menekankan ‘substance is more important than form’. Aspek budi mesti ditekankan dalam mendidik anak-anak, bukan sekadar pengalaman agama secara luaran atau fizikal sahaja.

Agak terpukau saya apabila membaca pesan Za’ba kepada ibu-ibu, dengan memberi gambaran aspirasinya terhadap wanita (ibu) yang mencorak pendidikan anak dan keluarga. Bagaimanakah sebenarnya yang dikatakan wanita atau ibu yang hebat dan terpelajar itu?

Ibu yang berpelajaran istimewa pada zaman kemajuan sekarang ini,

Ibu yang celik matanya mengetahui hal-hal dunia yang lebih luas dari kelongkong dapurnya dan ceruk-ceruk keliling rumahnya dan daerah kampungnya,

Ibu yang mengerti perkara-perkara lebih tinggi daripada berbualkan rantai emas dan kerabu intan dan sebagainya,

Ibu yang lebih bertanggungjawab daripada semata-mata hendak bersolek dan meniru-niru pembawaan Barat!

Sejak dari tahun 1920-an lagi Za’ba  menasihatkan golongan ibu bukan sekadar berbicara tentang kerja dapur, rantai emas dan bersolek semata-mata. Tetapi, peranan wanita dan ini adalah lebih dari itu, seiring dengan kaum bapa dalam pendidikan anak-anak dan pentadbiran rumahtangga, melayu suluhan agama dan ilmu.  Za’ba menyeru wanita menjadi woman of substance dan tidak hanya mementingkan perkara-perkara luaran. 

Dalam buku ini, Za’ba menghujahkan bahawa kebahagiaan, ketinggian dan kecemerlangan manusia perlu digarap melaui agama. Agama dapat membentuk, mendidik dan membesarkan manusia, sesuai dengan keadaan pada hari ini dan akan datang. Namun pemahaman agama yang verbena, menatijahkan pula medan berbeza. 10 rencana Za’ba yang dikumpulkan dalam buku ini, mengupas konsep-konsep asas dalam memahami, menghayati agama dan aplikasinya dalam hidup insan; termasuk:

1. Agama dan tujuannya.
2. Perlunya didatangkan agama.
3. Agama yang sebenar.
4. Mustahaknya pengetahuan agama.
5. Ibu bapa – guru yang pertama.
6. Cara-cara mendidik anak-anak.
7. Didikan di dalam urusan rumahtangga.
8. Kewajipan ibu bapa kepada anak-anak.
9. Kewajipan berjimat cermat.
10. Faedah berjimat cermat.

6 Sebab Mengapa Anda Suka Membaca (Buku)

#1 – TIKET MENGEMBARA PALING MURAH

Sambil duduk be rehat di sofa rumah atau kampung anda, tidak kira walaupun ia teletak di Kodiang misalnya, anda tetap boleh mengembara ke benua lain, negara dan kawasan asing, bertemu dengan masyarakat yang tidak pernah anda terfikir mereka wujud. Semua ini tidak perlukan harga tiket penerbangan yang mahal. Lebih dari itu, anda boleh masuk ke ruangan masa yang berbeza dari sekarang. Anda boleh pilih, mahu masuk masa lampau atau masa hadapan. Hanya dengan buku, anda boleh merantau ke tempat dan masa tanpa sempadan!

Katakan anda sedang membaca buku tulisan Malala Yousofzai dan Christina Lamb dalam edisi BM, yang bertajuk ‘Saya Malala’. Tanpa sebarang risiko keselamatan, anda telah pun merantau ke Swat, Pakistan. Anda dapat membayangkan keindahan Swat yang asli, dan diperkaya pula dengan tinggalan sejarah penganut Budhha kurun ke 2 BC. Swat juga dikenali sebagai ‘Switzerland of The East’.  Anda dapat ‘bertemu’ dengan penduduk Swat dan memahami serba sedikit budaya, cara hidup dan cara mereka bermasyarakat. Anda dapat memahami kemelut sosio ekonomi dan masalah pendidikan mereka. Menarik, bukan?

#2 – MODAL SOSIAL TERBAIK

Kebanyakkan pencinta buku yang kami temui adalah mereka yang bersifat intovert, yang selalu sinonim dengan sikap pendiam, tidak suka bercakap tanpa keperluan dan suka ruang dan masa untuk diri sendiri. Apa yang berlaku jika anda, seorang introvert yang sukakan buku; terperangkap di salah satu aktiviti sosial seperti kenduri, atau program yang mana anda dikelilingi oleh orang yang tidak di kenali, berjam-jam?

Membaca buku menjadikan anda sentiasa ‘selamat’ dengan modal sosial untuk memulakan perbualan. Bukan sekadar berbual bertanya nama, asal dan tempat belajar/kerja; kemudian terus diam dan keadaan jadi sunyi sepi.

Anda boleh sambung perbualan dengan pelbagai tajuk dari bahan bacaan anda selama ini; dari hal ewal dalam negara seperti pendidikan (Sekolah Bukan Penjara, Universiti Bukan Kilang), kemanusiaan (Lelaki Terakhir Menangis Di Bumi), ekstrimism (Saya Malala), motivasi (Who Moved My Cheese Edisi BM), kisah imigran (The Namesake), cerita peperangan (Berlari Dari Jogja Untuk Menemukan Si Dia Di Christiana), sastera (Merantau Ke Deli), pelaburan (Rich Dad Poor Dad Edisi BM) dan lain-lain!

#3 – LATIHAN MEMORI & SKIL IMAGINASI

Membaca novel atau fiksyen sejarah dapat menguatkan kuasa memori dan imaginasi anda. Buku fiksyen sejarah adalah berdasarkan fakta kajan sejarah, namun telah diolah secara kreatif. Dalam satu buku, anda akan dihidangkan dengan pelbagai fakta sejarah disebalik plot, dialog dan jalan cerita yang ditulis. Imaginasi anda turut menerawang jauh membayangkan kisah sejarah yang diceritakan penulis.

#4 – HADIAH YANG IDEAL

Apa sahaja program (graduasi, pertunangan, perkahwinan, naik pangkat, dapat anugerah) yang perlukan hadiah kepada ahli keluarga atau kawan, buku adalah hadiah yang mudah dan ideal. Penerima beroleh manfaat dan jika kandungan buku tersebut baik dan dapat di amalkan, anda dapat pahala jariah. Pilih buku yang bersesuaian dengan penerima dan difikirkan bermanfaat untuk penerima. Jika anda seorang ibu atau ayah, buku boleh dijadikan hadiah ideal untuk anak anda.

#5 – MURAH & MUDAH

Di Malaysia, buku dikecualikan GST. Selain itu, ada kedai buku online yang besar, dan menawarkan diskaun durian runtuh (klik di sini), selain pesta buku tahunan seperti #Pbakl atau #BigBadWolf. Ada juga yang tawarkan #FreeDelivery untuk pembelian serendah RM80 (klik di sini). Kalau mahukan bacaan secara percuma, lawatilah perpustakaan terdekat di komuniti kawasan anda! (klik di sini)

#6 – AKSESORI TERBAIK

Bagi kebanyakkan pencinta buku, mereka memang tidak akan keluar rumah tanpa membawa buku. Rasa ‘insecure‘ keluar rumah tanpa buku. Sambil tunggu kawan di cafe atau bus stand, buku menjadi peneman setia. Jika anda membaca buku ditempat awam, selain dapat pahala kerana memberi inspirasi kepada orang yang melihat, buku menjadi aksesori yang ideal untuk anda. Sedap mata memandang bila melihat seseorang keluar sambil memegang atau membaca buku.

Ulasan Buku: ‘Merantau Ke Deli’ dari Adia Feliz

Ulasan terbaik novel Merantau Ke Deli, yang telah di hantar oleh Adia Feliz kepada kami, pada bulan Mac 2017:

“Sebenar-benarnya, saya baru dua, tiga hari ini sahaja mengenal Hamka. Ini buku pertama nukilan beliau yang saya habiskan pembacaannya. Memang indah, sarat lagi mengena.

Hidup merantau, bekerja jauh di negeri orang membuatkan buku ini terasa dekat betul di mata saya. Saya terpanggil untuk menulis ulasan ini kerana buku beliau yang satu ini ada sudah di tangan saya, lagi pula ada orang mahu menekun ulasan saya, saya usahakan tulisan ini. Padahal, bertahun-tahun lamanya saya mendengar nama beliau, saya tahu harum namanya dalam dunia penulisan rantau ini tidak saya pedulikan. Belum sampai seru.

Setelah saya baca buku ini, ternyata bahasanya tidak berat seperti yang saya sangkakan sebelum ini. Tema poligami, hidup bermadu dan perihal adat yang dibawa dalam buku ini sungguh berat, sedikit sensitif tentunya bagi kaum wanita tetapi ringan sahaja lenggok cerita dan perbualan antara watak-wataknya. Mudah faham, jelas dan lurus.

Saya bukan orang Minang bukan juga Jawa. Hanya Melayu bercampur darah Siam dan India. Tidak banyak, sedikit saya tahu adat-adat orang Minang dan Jawa sepanjang saya keluar dari tanah Jelapang Padi. Setelah membaca, banyak saya belajar dan tahu bagaimana serta apa yang berlaku terhadap seorang pemuda Minang dalam hidupnya seperti Leman. Bagaimana juga penerusan hidup seorang wanita Jawa si Poenim, yang bijak lagi baik budi. Fahamlah juga saya sedikit bagaimana ditatang anak perempuan Minang, cara mengasihi mereka dan apa letak duduk mereka dalam suku berlembaga itu. Semuanya memberikan ilmu buat saya.

Tentang hal perkahwinan, poligami, bergaul dalam rumah tangga dan suasananya memberikan saya sebuah kefahaman yang baru bahawa manusia itu hatinya bolak -balik. Yang hari ini terasa teguh betul pendiriannya, esok sudah kendur meleleh tiba-tiba. Sikap ini saya lihat pada Leman. Pandangan saya tinggi pula terhadap Poenim. Saya fikir dia cuma perempuan biasa mahu hidup pun biasa-biasa namun salah pula jangkaan saya. Dia malah orangnya sangat berbudi bahasa, tahu diuntung, bijak dan mahu berubah hidup menjadi dekat dengan Tuhan. Sungguh tabah mbak ayu ini. Terkesan betul saya dengan ranjau hidupnya kerana ya, kami insan menumpang di tanah orang. Kalau ada yang ikhlas betul menghulur tangan mahu memberi, mahu pula sehidup semati pasti kami terima dengan penuh pengharapan.

Manusia itu tidak boleh hidup sendiri, takut ditelan kesunyian. Mariatun isteri kedua Leman, orang senegeri lagi seadat, muda orangnya pastilah sedikit pendek akalnya. Sedari kecil lahirnya ditimang-timang tidaklah pandai betul berpanas-panas,bersusah-susah di tempat orang. Suyono, pemuda yang asalnya kuli, anak semang rupanya-rupanya punya jiwa besar. Cukup berbudi dan bijak juga seperti Poenim. Memang bukan anak semang biasa!

Saya belajar lagi bahawa hidup ini pasti ada turun naik rodanya. Yang senang tidak selamanya senang. Yang susah tidak selamanya susah. Yang susah sudah senang, boleh pula susah dan senang kembali. Roda tuan-tuan!
Memaafkan dan menyelesaikan hal dendam memang sukar tetapi boleh ia jadi senang dengan jiwa dan pemikiran waras. Walau hidup kacau sehari-hari , berkeringat mencari sesuap nasi, ia menjadi aman dengan hati yang sentiasa tahu bersyukur dan berpada-pada. Kebijaksanaan serta budi seseorang manusia itu memang terlihat dari kata-kata dan cara hidupnya.

Pendek kata, buku ini telah memberi banyak teladan kepada saya. Juga ilmu hidup. Saya sengaja membaca lambat-lambat di akhir bab buku ini kerana berat hati menghabiskannya. Tidak mahu lekas sampai ke penghujung. Sedar saya bahawa penulisnya Buya Hamka sudah tiada di dunia. Tidak akan ada lagi sambungan kisah ini.

Saya tidak mahu mengulas panjang tentang watak, perwatakan dan plot cerita ini. Biarlah saya sentuh sedikit sahaja buat mengajak orang jadi tertarik dan mahu membaca nukilan ini. Persiapkan diri anda dengan keterbukaan dan penerimaan ketika membacanya. Baru senang dihadam segala isi tersurat dan tersirat.
Memegang sebahagian adat itu seni indah, menurutnya penuh membawa padah. Ikatlah adat budaya dengan tali agama. Pasti jelas lagi indah hidup bertujuan.”

Gadis ini Ditembak Hanya Kerana Mahu Ke Sekolah!

Ini adalah buku kedua memoir kisah kanak-kanak yang saya baca, selepas buku “A Child Called It” kisah benar tulisan David Pelzer.

Ia berkisar tentang seorang kanak kanak perempuan yang membesar dikalangan masyarakat yang konservatif, ditembak kerana mempertahankan haknya untuk mendapat pendidikan sebagaimana kanak kanak lelaki. 

Watak berani dan yakin diri oleh kanak kanak yang bernama Malala ini memang berlainan dengan kawan kawan yang lain. Ketika ramai yang akur dengan tekanan Taliban yang menghalang pelajar perempuan ke sekolah, Malala tidak gentar dengan ugutan yang diterima. 

Setelah membaca buku ini, saya yakin sekali bahawa ‘Malala tidak wujud dengan sendirinya atau secara kebetulan’. Asuhan dan acuan ayahnya, Ziauddin Yousufzai yang begitu berlainan sekali dengan lelaki kebiasaan di kawasan itu telah ‘melahirkan malala’.

Ayahnya menganggap potensi perempuan dan lelaki sama. Sebagaimana lelaki perlu kesekolah, begitu juga perempuan. Ayahnya juga menghormati kebebasan anaknya dalam berpendapat, bertanya soalan, mencari ilmu, berani menyatakan kebenaran.

Terdapat 2 perkara yang menarik perhatian saya ketika membaca:

1- Definisi amal soleh.

Amal soleh selalunya hanya di kaitkan dengan aktiviti di masjid, bersedekah harta, memberi nasihat keagamaan. Tanpa sedar, kita telah mengiktiraf fahaman sekular yang mana amal soleh tanya berkait dengan masjid, dan tidak pula berkait dengan amalan kehidupan harian.

Definis amal soleh amat luas, jika kita memperakui kesyumulan islam dan percaya islam itu rahmat kepada semua, pasti kita percaya bahawa amal soleh merangkumi semua jenis kebaikan dalam aktiviti seharian manusia. Kata-kata dalam buku ini ada benarnya: 

“If people volunteered the same way to construct schools or roads or even clear the river of plastic wrappers, by God, Pakistan would become a paradise within a year. The only charity they know is to give to mosque and madrasa”

2- Masyarakat yang melahirkan extremism.

Taliban & kumpulan ekstrimis juga tidak wujud dengan sendirinya. Ianya bukan semata-mata lahir dari interpretasi agama yang sempit. Status pendidikan, sosial & ekonomi juga menyumbang kepada kelahiran ekstrimis. Dalam hal ini, agama tidak lebih sebagai alat semata-mata.

“A khan’s daughter cant marry a barber’s son and a barber’s daughter cant marry a khan’s son. We Pashtun love shoes but dont love the cobbler; we love our scarves and blankets but do not respect the weaver. Manual workers made a great contribution to our society but receive no recognition, and this is the reason so many of them joined the Taliban – to finally achieve status and power”

Penulis begitu ‘descriptive’ sekali apabila menceritakan keindahan Swat, (yang mendapat jolokan ‘Switzerland of the East’ menyebabkan saya yang membaca kerap berhenti dan membayangkan kehidupan penduduk Swat yang kaya dengan keindahan alam semulajadi dan juga tinggalan sejarah.

Terdapat banyak runtuhan patung buddha di sekitar kawasan ini, kerana ia merupakan kawasan yang pernah di diami oleh penganut Buddha pada abad ke 18. Mereka menginap di kawasan ini kerana tertarik dengan keindahan dan ketenangan Swat yang ideal untuk aktiviti meditasi.

Bagi saya, hero dalam kisah ini ialah bapanya. Besar pengaruh bapanya dalam diri Malala. Banyak pengajaran dapat dipelajari dari Ziauddin Yousufzai.

Bapanya berkata dalam satu majlis dengan rendah diri:

“In my part of the world, most people are known by their sons. I am one of the few lucky fathers known by his daughter”

Ia bacaan yang ideal untuk lelaki, para bapa muda, sebagai pengajaran bagaimana melahirkan ‘Malala’, juga mengenali sifat-sifat & pemikiran ala-Taliban yang perlu dijauhi dalam mendidik anak-anak.